JYJ Telah Menjadi Simbol Ketidakadilan Hukum?!

Published 18/07/2011 by yeppopo

Sebelum dimulainya topik JYJ, ada beberapa klaim preconditional yang harus diungkap. Hal ini karena meskipun topik yang saya ingin bahas dimulai dengan JYJ tapi inti dari seluruh topik ini bukan hanya tentang JYJ.

Klaim Preconditional 1: JYJ adalah Idola

JYJ adalah kelompok baru yang dibentuk terdiri dari TVXQ Xiah Junsu, Micky Yoochun dan Hero Jaejoong, yang meninggalkan grup. TVXQ telah mencapai titik tertinggi dalam industri kpop idol. Ini adalah status yang dicapai oleh semua anggota TVXQ dan sebagai idola, mereka memiliki arti dan kehadiran mereka akan berarti makna yang signifikan. Tentu saja pada saat yang sama di mana mereka memiliki kelompok penggemar setia, anti-fans akan hadir juga. Oleh karena itu pada setiap tampilan topik JYJ yang relevan, penilaian pribadi masalah, penggemar dan pengamat ‘pandangan2 ini harus jelas dibedakan. Aku tidak ingin hanya membahas tentang JYJ tetapi untuk langsung di hal-hal yang terjadi saat ini dan berbicara tentang pandangan saya. Oleh karena itu sebelum awal pembahasan masalah ini, Kita harus memahami sedikit ttg bias yang selalu hadir dalam term ‘idola’.

Klaim Preconditional 2: JYJ kaya

JYJ telah mengumpulkan banyak kekayaan. Hal ini dapat diketahui dari aset mrk yang terungkap dalam artikel berita. Namun poin utama dari masalah ini adalah gugatan kontrak yang tidak adil antara mereka dan SM. Banyak orang berpikir bahwa kekayaan yang sangat besar (mengingat bahwa kekayaan yg JYJ dapatkan sebelum munculnya keputusan untuk tuntutan dgn manajemen) itu tidak berbeda dari seorang pengkhianat yg tidak tahu berterima kasih, dengan kurangnya penghargaan terhadap perusahaan yg telah melatih mereka dan secara kasarnya mereka sendiri disebut budak. Apakah ini adalah kebenaran, saya tidak dalam posisi untuk mengatakan ini salah atw benar. Tapi masalahnya sederhana, apakah kontrak mereka dibenarkan atau tidak, pengadilan telah membuat keputusannya. Berapa banyak yg trio ini peroleh sebagai anggota TVXQ, tidak ada kepastian sampai sekarang. Mencuri 50 ribu dari 100 ribu adalah sama seperti mencuri 50 ribu dari 1 juta. Karena untuk seseorang yang telah mendapatkan 1 juta, kehilangan 50 ribu, ia masih akan merasa tidak nyaman.

Jadi dengan dua klaim preconditional ini, tidak peduli mereka orang kaya atau pengkhianat, tidak ada dasar menghakimi mrk. “Bagaimana hukum bisa menilainya?” Ini adalah hal yang paling penting. Oleh karena itu sebelum kesimpulan apapun keluar, tidak boleh ada penghakiman yang jelas melewati mereka. Jadilah dari sudut pandang etis atau hukum, ada banyak ketidakadilan terhadap JYJ saat ini. Hal aneh yang terjadi dalam kegiatan JYJ adalah tidak bolehnya mrk muncul dalam artikel berita, drama televisi dan tidak dapat berpartisipasi dalam program reality show, di samping seringnya insiden “pembatalan mendadak tanpa alasan” . Trio JYJ membuat Program 24 jam di QTV dan pada akhirnya program ini tidak dapat disiarkan oleh QTV sendiri. Park YooChun, yang seharusnya tampil di KBS Win Win dibatalkan, kali ini juga “pembatalan mendadak” dengan hanya selembar kertas dari promosi Pulau Jeju.

Tidak hanya demikian, pada keadaan normal ketika sebuah drama baru dijadwalkan akan disiarkan, para pemeran drama yang akan muncul di berbagai acara banyak melakukan promosi. Tapi dalam situasi ‘Miss Ripley’, tidak ada wawancara konferensi pers produksi drama dari awal, dan tidak ada penampilan dari pemain yg tampil di berbagai acara seperti ‘Come To Play’.

Muncul dalam drama dan berita tapi tak terlihat dalam dunia hiburan, ini jelas masalah yg tdk dimengerti. Tentu saja akan ada situasi di mana penggemar akan menyatakan suatu perusahaan telah mencegah siaran, tetapi karena agensi ini tidak mengungkapkan apa pun, tidak akan ada pikiran tentang tuduhan atau tersangka dari agensi tertentu.

Sebaliknya, saya pikir masalahnya terletak pada perusahaan penyiaran. Karena perusahaan televisi atau kantor berita akan mengundang para tamu untuk membuat program mereka lebih menarik. Adapun untuk drama, partisipasi artisnya dalam berbagai acara pasti akan memungkinkan drama yang akan dijual di luar negeri ini dengan harga jual yang lebih tinggi.

Tapi situasi promosi Jeju adalah benar-benar berbeda. Dengan ditunjuknya JYJ sebagai duta kehormatan, mereka telah sangat mempengaruhi efek promosi tapi dihilangkan dari acara promosi. Pembatalan mendadak tidak bisa dipahami, terutama ketika jadwal sudah dikonfirmasi. Ada banyak fans luar negeri yang telah merencanakan untuk terbang ke Korea untuk melihat penampilan JYJ dan ini telah memperburuk masalah. Sangat disesalkan terutama ketika hal ini terjadi secara nasional dan dikelola oleh perusahaan penyiaran KBS.

Penunjukkan duta kehormatan dan dijadwalkanuk tanmpil kemudian tiba-tiba dibatalkan tanpa alasan khusus, ini jelas masalah ketidakadilan. Mendapatkan efek promosi dan dihilangkannya mereka pada akhirnya, menunjukkan sisi kejahatan. Belum lagi kerugian yang dirasakan banyak penggemar. Ini bukanlah hal yang seharusnya dilakukan oleh perusahaan televisi nasional.

Desas-desus tampaknya ada tekanan yang luar biasa dari pihak luar. Jelas bahwa ada alasan khusus dan alasan ini telah menyebabkan pembatalan. Sebelum penilaian apapun oleh pengadilan putus, tidak boleh ada halangan kegiatan hiburan mereka. Korea adalah sebuah negara hukum. Di Korea, tak dapat dibayangkan untuk mengetahui kekuasaan sebesar apa yang dapat mengabaikan hukum dan tidak ada cara untuk mengkonfirmasi jika benar kekuatan sebesar itu ada. Jika mereka mengatakan bahwa tidak ada tekanan luar, maka tidak akan mustahil untuk menghentikan penyiaran berdasarkan pada usaha seseorang?

Oleh karena itu saya berharap bahwa perusahaan televisi KBS akan memberikan penjelasan yang tepat untuk pembatalan mendadak penyiaran JYJ. Apa alasan yang tepat untuk membatalkan siaran JYJ. Saya berharap untuk menerima alasan yang jelas.

Semoga KBS bisa menyampaikan pesan kepada publik bahwa “Republik Korea adalah masyarakat hukum dan tidak ada yg namanya ketidakadilan.” Jika alasan KBS tidak meyakinkan, inilah yang akan sangat disesalkan dan sangat mengecewakan. Ini membuktikan bahwa di bawah hukum Republik Korea, masih ada kekuatan tertentu yang ada sehingga KBS harus bergantung pada kekuatan itu untuk menghasilkan program. Jika benar-benar begitu, maka tidak diragukan lagi, JYJ telah menanggung pengorbanan ketidakadilan dan mereka telah menjadi simbol ketidakadilan.

source: mediaus+JaeTime
trans by: rachui@sharingyoochun
transindo: akflovers.blogspot.com

14 comments on “JYJ Telah Menjadi Simbol Ketidakadilan Hukum?!

  • udh deh,
    kita bhas byak2 juga tetap toh hnya mreka yg tau kebenaran di blik smua msalah ini.
    kita itu cma tw inti luarnya aja,
    tp yg pling tau pasti hnya mreka.
    kdang media mlah mnambah besar masalah,
    pdahal ntar dsanaa ga seperti yg dikatakan tau gmana.ckck
    ribat ni msalah…
    ga kelar2…

    • masalahny sdh jd besar kok krn skrg slrh org di jeju sendiri protes bahkan jeju7wonder mentweet kami juga ingin JYJ tampil tapi apa daya…. seperti kt eric ada kekuatan yg lebh besar yg tdk bs dibayangkan fans & klo JYJ bs mlewati ini mrk akan menang. Satu yg pasti KOREA = INDONESIA negara corrupt yg bs disogok2

  • gomawo buat artikelny,kalau mmg benar kyk gtu kasihan JYJ yg terus2an jd korban ketidakadilan,maaf hanya org2 yg tdk punya hati yg bsa mlakukan ini,smpai kpn JYJ hrs mnggung ini semua??? Hanya Tuhan yg tau….
    JYJ Fighting!!!

  • Aq bkn fan JYJ.. but aq bnr2 berempati am kjadian ini.. mmng g ad yg lbih adil d bndingkan dng hukum Tuhan. suatu saat kbenaran akn trungkap!! JYJ Hwaiting!!!

  • semoga Tuhan memberikan jalan yang terbaik untuk mereka semua, khususnya JYJ dan juga DBSK (yunho+changmin juga pasti sedih, tp g bisa berbuat apa”)…
    semoga ga ada lagi idol yang ‘ditindas’ kaya JYJ lagi…
    semoga Tuhan selalu memberikan kekuatan untuk mereka agar bisa tetap maju, amin.

  • walaupun bukan ‘cassieopia’, but tiap baca artikel ttg jyj mirriiis bgt rasanya..
    kepengen ngehajar oknum” yg udh bikin jyj kaya gini..

  • sangat setuju sm artikel diatas..
    ini tampaknya seperti elit politik di negara kita yang banyak menghadapi masalah hukum tapi mereka masih bisa menikmati dunia luar atau bepergian k luar negeri dengan santai..
    ckckck..IRONIS!
    Indonesia dan Korea sama-sama negara hukum tapi ada “tangan tak terlihat” yang bisa mengatur hukum seenaknya…

  • Se7 sama @sunteaaddict..mafia hukum di negara manapun kayaknya ada..yg kuat yg berjaya,yg lemah yg tertindas..walau itu presiden sekalipun gk berani dg kekuatan ‘some one’ini.Proyek N7W Jeju adalah proyek negara,tetapi kenapa bisa berakhir menjijikkan spt ini?? Semoga Jeju kalah oleh Komodo…Amin… I am so sorry Jae…

  • Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: