Sisi Gelap Dari Industri Kpop Korea Selatan!

Published 18/06/2011 by yeppopo

Industri pop Korea Selatan adalah bisnis besar di Asia. K-Pop bahkan telah merambah ke Eropa dan AS, apakah ini akan membuat perubahan dalam cara industri ini memperlakukan artisnya?

Menjual single ada jalan bagi bintang pop untuk membuat uang hari ini. Kebanyakan artis menemukan bahwa tur dan menjual barang dagangan lebih menguntungkan. Jadi ketika datang ke konser, ukuran menjadi masalah.

Inilah sebabnya mengapa hari besar dalam kalender pop Korea adl Dream Concert, di mana sampai dengan 20 band tampil – dgn 66.800 kursi diadakan di Stadion Piala Dunia Seoul.

Remaja datang ke sini untuk kencan sekali setahun dalam sebuah kisah cinta nasional, di mana komitmen diukur dalam balon berwarna, dan pengabdian adalah mengetahui semua kata.

Sebagian besar band-band, seperti Super Junior dan Wonder Girls, adalah contohnya; diproduksi, anak2 manis dan girlband dengan rutinitas tarian dan lagu yg catchy.


Tetapi industri kpop juga memiliki sisi gelapnya: riwayat sengketa hukum atas kontroversi dan cara memperlakukan artis muda, yang masih berjuang.

Penjualan global terbesar industri kpop senilai lebih dari $ 30milliar (£ 18m) pada tahun 2009, dan angka itu cenderung dua kali lipat tahun lalu, menurut sebuah situs web pemerintah.

Pemimpin industri ini juga ambisius – bintang Korea memasuki pasar Jepang, Amerika dan Eropa. Bulan ini, agensi terbesar perusahaan Korea Selatan, SM Entertainment, mengadakan konser pertama di Eropa di Paris, bagian dari tur dunia selama setahun.

Pada bulan April, raja pop Korea, Rain, terpilih sebagai orang yang paling berpengaruh tahun ini oleh pembaca majalah Time. Dan awal tahun ini, boy band Big Bang mencapai daftar 10 album teratas di iTunes AS.

Korea gembira dengan ekspor musik yg bisa menjual image ini – dan ekonomi.

Tapi beberapa cerita terbesar K-Pop sukses dibangun dibalik apa yg disebut kontrak perbudakan, yang terikat pd bintangnya ke penawaran kontrak eksklusif panjang, dengan sedikit imbalan keuangan. Dong Bang Shin Ki di penghargaan MTV Jepang Dong Bang Shin Ki membawa kontrak mereka ke pengadilan.

Dua tahun lalu, salah satu grup yang paling sukses, Dong Bang Shin Ki, menuntut manajemen perusahaan mrk ke pengadilan, dengan alasan bahwa 13 tahun-kontrak mrk terlalu panjang, terlalu membatasi, dan hampir tidak memberikan keuntungan dari sukses mrk.

Pengadilan telah memihak mereka, dan meminta Fair Trade Commission mengeluarkan “model kontrak” untuk mencoba memodifikasi kesepakatan yg mrk dapatkan dari perusahaan manajemen mereka.

Orang dalam industri mengatakan meningkatnya keberhasilan K-Pop di luar negeri, dan pengalaman dengan perusahaan musik yang asing, juga telah membantu mendorong perubahan.

Sampai sekarang, belum ada banyak budaya negosiasi keras di Asia, terutama jika kamu baru untuk industri,” kata Sang-hyuk Im, seorang pengacara hiburan yang mewakili perusahaan musik dan seniman baik.

Sikap berubah, katanya, tetapi ada beberapa hal yang bahkan kontrak baru dan sikap baru tidak bisa diperbaiki. Grup Rainbow gadis berlatih di sebuah studio di Seoul selama berjam2.

Rainbow band dengan 7 anggota, dimana masing-masing penyanyi bernama dgn warna yang berbeda. Jika setiap kelompok dapat menyebabkan pot emas, apa Anda berpikir mereka akan.

Tapi Rainbow – saat ini berada dalam sebuah kontrak tujuh tahun dengan perusahaan manajemen mereka, DSP – mengatakan bahwa, meskipun jam kerja yang panjang selama hampir dua tahun, orangtua mereka “sedih” betapa sedikit mereka dibayar.

Seorang direktur untuk DSP mengatakan mereka berbagi keuntungan dengan kelompok, tetapi mengakui bahwa setelah perusahaan merekap biaya, kadang-kadang ada sedikit yang tersisa untuk artisnya.

K-pop mahal untuk diproduksi. Grup2 ini diproduksi, memerlukan tim manajer, asisten koreografer dan pakaian, serta bertahun2 pelajaran menyanyi, pelatihan tari, akomodasi dan biaya hidup.

Biaya produksi ini dapat menambahkan hingga beberapa ratus ribu dolar. Tergantung pada kelompok, beberapa perkiraan mengatakan itu adalah lebih seperti satu juta.

Tapi penjualan musik di Korea Selatan sendiri tidak menutup investasi itu. Untuk semua gairah mereka, banyaknya penggemar tidak cukup membayar untuk K-Pop.

Industri CD mengalami stagnan, dan situs musik digital dilihat sebagai jauh underpriced, dengan beberapa pengisian hanya beberapa sen lagu. Girlband 4minute melakukan konser di sebuah mall di Manila dan di Filipina

Bernie Cho, kepala distribusi label musik Kollective DFSB, penjualan musik online telah menjatuhkan harga mereka terlalu rendah dalam upaya untuk bersaing dengan situs musik bajakan.

“Tapi bagaimana kamu mengiris sebagian kecil dari sepeser ini, dan memberikannya untuk artis? kamu tidak bisa melakukannya, “katanya.

Dengan banyaknya tekanan pada harga musik dlm negeri ini, “banyak artis yg mendapat lebih banyak uang dgn berada satu minggu di Jepang daripada yang mereka lakukan dalam satu tahun di Korea“, kata Mr Cho.

Wakil perusahaan mengatakan konser dan iklan lebih banyak menghasilkan daripada penjualan musik. “Pasar luar negeri telah baik kepada kita,” kata seorang juru bicara. Korea Selatan musisi perlu menang di kandang sendiri, tetapi “Jepanglah di mana semua uang itu berada”.

Sebagai tindakan mulai membuat uang luar negeri, ia mengatakan ini “model bisnis rusak” – underpricing – adalah merayap ke dalam kegiatan mereka di luar negeri.

Seorang direktur kebijakan mantan serikat buruh utama Korea Selatan ‘, Moon Jae-Gap, percaya industri akan melalui pergolakan besar. “Karena pada saat ini, itu tidak berkelanjutan,” katanya.

Sampai itu terjadi, katanya, seniman akan terus mengalami kesulitan mencari nafkah.

Pemerintah Korea Selatan sangat ingin mempromosikan identitas baru di internasional, satu harapan bisa menyaingi image keren budaya Jepang.

Satu-satunya pertanyaan adalah apakah industri berakhir lebih terkenal untuk musik, atau untuk masalah tersebut.

source: bbc
shared by: sharingyoochun.net
transindo : akflovers.blogspot.com

45 comments on “Sisi Gelap Dari Industri Kpop Korea Selatan!

  • Iklan,variety show n k0nser lbh mengntgkn ktmbg musik,ckck… Parah jg y pngruh globalisasi,khususx internet. Krn ad intrnt jd ad pembjakn. Ini si2 negatif dr globalisasi bt musisi

  • Kalo udah di Jepang , pasti gk mau balik lagi k korea .
    Keenakan disana .
    Fans2nya jg gk separah di korea ,jd artisnya mnjdi lbih nyaman di Jepang .
    Jepang mmg sumber uang deh , byaran nya tinggi lagi .(sok tau).

    Ya ,mnrut aku byk artis kpop yg kya budak agensinya .(gk brmaksud ngebash).
    Kasian jg artisnya . Mereka kan jd penyanyi krn itu ksenangan mrka ,tp mlah ada pihak yg mnjdikan mreka mesin uang .
    Kontrak DBSK 13th ?
    Wah , lama bgt .. Pntes aja mreka brontak , kontraknya gk kira2 lamanya..

    Moga Big Bang gk bakal pernah ada mslh sm YG .
    Bangga deh sm prestasi trbaru Big Bang diatas .

    • bayaran lebih tinggi mungkin juga karena kurs mata uang jepang yang jauh lebih tinggi dibanding korea chingu.. hehe.. 🙂

  • Mm,kontrak yg terlalu lama? Tp,bukankah kontrak itu jg dbuat atas persetujuan artisnya? Kalo gak stju sm kontraknya,ya gak usah tanda tangan.. Bukannya gt y? No offense lho..

    • iya, bener juga sih ini. kontrak kan persetujuan 2 pihak ya? terus salahnya siapa dong kontrak yang lama bgt itu?
      ahhhh, bingung. 😦

  • indo sama aja klo mau jujur kan duitnya ada yg korup ya tikus2 yg ada dipemerintahan, sebenernya klo diliat2 entertainment di indonesia tuh jelek, diliat dari sinet + musiknya yg 100 % plagiat dan artis yg tidak berbakat + cuma ngasal debut. beda sama korea, sayangnya mereka digaji kecil. padahal kita bisa tu manggil2 mereka buat ngadain konser disini. tapi ga gitu juga si emang pendapatan mereka kecil tapi kan biaya idup disana ga gitu gede, beda sama jepang yang merupakan asia’s new york. tau berapa biaya check up dokter di jepang ? >> sekitar sejuta. klo mereka emang miskin ga mungkin tu *contoh* uknow bisa beli audi mahal, artis2 junior lain juga langsung bisa beli iphone. memang kalian pernah denger artis korea mpe bener2 kereee ??? paling itu defisit atau kurang distandar mereka bukan secara umum.

    pendapat saya : jadi artis emang ada jatuh bangun ga usah dipungkiri. tapi kesuksesannya besar banget popularitas mereka juga bagus. tapi sisi negatif >> mereka susah dapet kebebasan, tap over all mereka have fun SELAMA DEBUT DAN AKTIF, diluar itu mereka bakal lontang lantung setelah off debut, dimana klo orang biasa yg bisa kerja jadi apa aja, artis hharus nyari kerjaan yg lebih prestigious kek pengusaha dll. dengan modal meeka yg cuma lulusan ARTS bisa apa ? jadi guru gajinya kecil, ditambah lagi sebagian besar org korea gabisa inggris. masi enakan jadi orang biasa sii

    mian klo panjang tapi ini hanya pendapat saja

  • aduh ribet emang industri kpok korea,,,,
    tp mereka msh bisa kejamin sukses c0z untuk2 bagi yg g’ punya modal, bisa d tanggung perusahaan….

    tp klo dah mikir k masalah kya d jadiin mesin uang cih,,,, aduhhhhhhhhhhhh kasian bias kita y

  • ga terlalu ngerti sam isi postnya sih. tapi menurut gue sisi gelap kpop tuh : ambisi terhadap uang,tanpa memperhitungkan kualitas musik. (kata org korea mah,yang penting tampang mulus kayak porselen,modal oplas)

    ga maxud nge-bash ya, ini opini pribadi:
    musisi korea yang layak tampil di international adalah yang emang punya kepribadian pekerja keras dan dididik dengan baik sebagai seorang MUSISI. agen artis korea yang lebih pentingin operasi plastik ketimbang kualitas musik emang makin kaya,secara orang2 juga pada suka banget liat yg kinclong2. tapi nicaya kepopuleran artis yang begitu ga akan tahan lama.. dan jujur gue gak rela kalo idol2 korea yang ga ‘bisa nyanyi’ pada seliweran di dunia. untung aja Rain n bigbang bisa mewakili musisi korea dgn baik di US sonoo

  • emang ga heran ya. soalnya, ada koran bilang, kalo hidup di jepang 3 hari apa tiga minggu gitu, sama aja biayanya kayak hidup di Amrik sono selama satu bulan atau tiga bulan gitu. Ya gaheran juga, tapi di jepang gajinya juga gede.
    dan, entah kenapa aku rada ga nyaman sama boyband yang modal tampang gitu. kan yaaa gimanaa gitu – -” kan juga kasian sama boyband yang musiknya oke punya, tapi digeser sama boyband yang cuma modal tampang, oplas lagi. -___- #nobash #sayagatauyacumaperumpamaanini

  • salah 1 artis yg 1 minggu di jepang lbh untung dari 1 tahun di korea adl Super Junior hehehe. menurut aku kontrak kerja kudu lbh adil. salah 1 contoh yg pernah aku baca, setelah mereka debut dan dpt income, duitnya kepotong buat biaya trainee dan pembagian kdg nggak rata. nah dari sini aja keliatan sisi kurang manusiawinya. semoga aja industri musik di korea bisa membaik

  • Haalaah malah pada ngurusin gaji mereka??? Kalo super junior itu bukan cuma tampang modal kok, mereka emang ganteng2, tapi kualitas suara mereka bagus banget kok. Owh Supernova itu terkenal di Jepang .. Kirain itu boyband saking gak terkenalny..

  • aqu bingungggg sm postanx…

    komen ap yahh??
    emm ini aj dehh..

    yahh kudu ngelus dada wae lah yg diperlakukan tdk adil ma manajemanx ,, kan situ yg mw sendiri jd artis & sdh mengikuti persyaratn2 yg ad di dlm kontrak ..
    tpi yah hrs liat2 jg buat manajemanx di sini kan tmpat org2 yg memiliki talent ,, jdi hrs bnr2 memilahx jgn ampe membuat keuntungan pribadi ,, diatas pendritaan org..

    (tau deh ni komen sesuai ga am postan ,, kekeke)

  • ni artieklnya mueter2 ya,,bikin aye puyeng bacanya,,,, trus panjang banget kyak kereta,,, hahha
    padahal intina kontrak budak,, bayaran artis yg kecil,, trus artis korea didominasi ma sgensi….

    ya mungkin itulah sisi lain dunia k-pop,,, dg segala serba serbinya,,,,

    muga2 kedepannya makin baik ya,,,, ga da lagi yg namanya dunia kelam k-pop,,,hoho

  • yang di YG famz berarti beruntung banget y, pada kaya2, hehehehe, 2NE1 aja yang dapet job termasuk dikit dibanding GB lain tapi pada makmur2 ^^

  • Setuju ma komen yang nyebutin oplas adalah sgalanya… *nobash* disana bukan artisnya kan yang mau.. Mereka kan oplas karna dipaksa ma management yang gak berhati… Supaya biaya training mereka yang udah berjuta2 itu gak kebuang sia2… Ah, sedih deh jadinya, oia onnie siapa aku lupa namanya… Masalah kontrak itu mungkin juga mereka ga bisa sewenang2 nolak onn, abisnya kalo ditolak juga mreka kan mungkin juga berpikir kalo sia2 masa2 mereka training.. Jadi mereka terpaksa nerima kontrak yang ditawarkan… Gitu deh… Eh, mian kalo ngacoooo…

  • hooo… aku masih agak bingung ini ngomongin apa.. tapi ternyata itu ya alasan banyak artis korea yg pada debut di jepang… ckck.. kasian juga jepang, jadi kayak dijajah ama korea sekarang.

  • Euuung~ jadi intinya, selama niy para artisnya hanya mendapatkan bayaran sedikit dari hasil kerja keras mereka, begitu?… lebih banyak utk manajemennya?… Hadeeeew~

    Chingudeul -numpang promo- telah launching @Minimi_Shop We Sell Mug, Bag, and Skin Laptop with pictures by request (design as desired by the Customer) Untuk melihat contoh produknya, silahkan cek Timeline kami ^^Happy Shopping^

  • di balik gemerlapnya dunia kpop,, tersimpan cerita2 miris.. #aihhh.. *iris bawang*

    kasian sebenerny dg artis2 yg terikat kontrak tdk manusiawi..
    sbg kpop lover cuma bs berharap smga artis2 mendapat feedback yg layak sebagaimana pengorbanan2 mereka, terutama artis2 SM.. ~.~

    pantesan pada invasi ke jepang,,ternyata profitnya jauh2 lebih gede toh.. :O

  • LIFE IS CHOICE…hidup itu pilihan…kalo gak setuju sm isi kontrak ya coba dinegosiasikan kembali. Kalo ttp gak setuju ya jangan tanda tangan. Soalnya kalo udah setuju n tanda tangan kan harus komitmen dan bertanggung jawab dgn pekerjaannya. No pain, No gain. Semua pekerjaan tu ada resikonya. Ketika sudah memilih,maka yg bisa dilakukan ya melakukannya dgn profesional dan berusaha menyukainya sepaket beserta kelebihan dan kekurangannya. Kan gak ada yg sempurna di dunia… (No bashing,just my opinion)

  • Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

    Foto Google

    You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: