(News) Diskriminasi di Korea

Published 21/01/2011 by mydonal

Ada artikel menarik di Korea Times, sepertinya beberapa orang Asia Tenggara merasa di-diskriminasi ketika tinggal di Korea Selatan. Terutama kalau mencari rumah sewaan.

Ini artikelnya :

Michel Catuira (Filipina) tinggal di Korea tapi ia mengalami kesulitan dalam mencari tempat tinggal. Banyak pemilik rumah kontrakan di Korea yang tidak ingin menyewakan rumah padanya, mereka berkata hanya ingin menyewakan rumah untuk orang Korea atau Kaukasia (Eropa, Amerika, Australia, dll)

“Aku pergi untuk menyewa studio kecil dan murah bersama temanku di Seodaemun-gu, Seoul. Pemiliknya menunjukkan pada kami ruangan dan tanya untuk siapa ini,” kata Catuira. “Ketika aku berkata untuk aku, dia menolak menyewakan kamar itu. Jika itu untuk teman Korea-Amerika-ku, dia akan menyewakannya dengan mudah.”

Catuira, President Migrant Trade Union, berkata kalau diskriminasi terhadap orang Asia Tenggara di Korea ada di mana-mana, dari naik taksi sampai menyewa rumah dan mencari pekerjaan.

Ini adalah bagian dari diskriminasi yang biasa dialami di Korea oleh banyak orang dari Asia Tenggara. Dilaporkan oleh Seoul Development Institute, banyak laporan orang telah di tunjuk wajahnya (mungkin ketika jalan, dituding-tuding), diabaikan, dan dihina.

Menurut penilitian, 25.9 persen dari penduduk Seoul yang berasal dari Asia Tenggara pernah mengalami diskriminasi dari orang Korea dan orang asing dari negara lain.

Jumlah ini lebih besar dari laporan penduduk anggota OECD seperti US, Jepang, Eropa, yaitu sekitar 8.2 persen saja yang lapor diskriminasi. Sedangkan dari Asia Timur lain seperti Taiwan dan Cina ada laporan sekitar 20 persen.

Penilitian ini diambil dari 333 penduduk asing di Seoul, July 2010 dan mereka biasanya berkata diperlakukan tidak adil dalam mencari pekerjaan dan dalam aktivitas ekonomi.

Diskriminasi juga dalam mencari tempat tinggal,

“Tuan rumah lebih suka orang Kaukasia tapi tidak untuk orang kulit hitam atau Asia Tenggara, mereka terlalu berisik dan bau. Itu adalah kecurigaan yang tipikal, seperti orang asing (di USA, dll) yang mendiskriminasi orang Korea dengan berkata mereka bau kimchi dan bawang,” kata peneliti Hong Suk-ki

Mereka yang dari Asia Timur Laut berkata kalau ada diskriminasi dalam jasa kesehatan, tapi menurut peneliti, diskriminasi hanya karena kebanyakan RS hanya menggunakan bahasa Korea atau Inggris untuk melayani konsumen dan tidak siap dengan bahasa Cina atau Jepang, kata Hong.

Kalau penduduk dari negara OECD, hanya mengalami diskriminasi dalam masalah keuangan, misalnya bank2 di Korea yang hanya memberikan pelayanan terbatas.

Ketika ditanya apa mereka punya rasa memiliki sebagai penduduk Seoul, 21.9 persen berkata “tidak juga” dan 13.8 persen berkata, “sama sekali tidak.” Banyak yang berkata kebudayaan dari negara asal mereka tidak dihormati di ibukota Korea.

“Di Itaewon dimana banyak orang kulit hitam berkumpul, masalah timbul antara mereka dan penduduk Korea, karena penduduk asli curiga dengan orang kulit berwarna dan tidak mengerti kebudayaan mereka. Orang Korea juga merendahkan orang Asia Tenggara sebagian karena orang Asia Tenggara relatif lebih pendek dan sebagian karena negara asal di Asia Tenggara relatif lebih buruk status finansialnya. Menghakimi orang karena asal dan pandangan yang tidak jelas seperti itu menyakiti mereka.” kata Hong.

“Aku pikir ini bukan karena orang Korea itu jelek tapi karena mereka tidak terbiasa dengan kebudayaan asing. Orang Korea harus membuka pikiran mereka lebih luas lagi dan menjadi lebih bijaksana,” kata Hong.

Notes :

Ini hanya sebuah eye-opener akan apa yang terjadi di Korea. Tidak bermaksud apa-apa, karena diskriminasi itu terjadi di mana saja.

Jangankan dengan orang asing, dengan sesama Korea saja mereka juga suka diskriminasi kan, seperti antara kaya-miskin dll. Bagi yang ingin kerja atau sekolah di Korea juga jangan kecil hati, yang penting kita bisa membawa diri dan selalu berpikir positif.

Lagipula, rakyat Korea adalah rakyat yang homogen, sama semua. Beda dengan Indonesia, Singapura, Malaysia, Filipina, dll negara Asia Tenggara yang terdiri dari banyak suku bangsa, dan terbiasa dengan banyak budaya, bahasa, kepercayaan, dan tradisi. Menurutku, orang Asia Tenggara lebih terbuka pikiran-nya dari orang Korea hehehe.

source  : Korea Times.co.kr

credit  : tirza @ kadorama-recaps.blogspot.com

ya seperti pendapat penulisnya, diskriminasi pasti terjadi dimana-mana ngak hanya di Korea. positive thinking aj, toh banyak orang Asia Tenggara yang sukses di Korea.

Iklan

49 comments on “(News) Diskriminasi di Korea

  • iya gw juga pernah nonton pelem korea judulnya bandabi ato apa gitu..
    disitu emang nunjukin kalo orang asia tenggara – di korea diperlakukan ‘khusus’!
    gw nonton nya juga agak sedikit miris..
    walopun ceritanya agak gak jelas!
    tapi intinya emang ada diskriminasi kaum pendatang 🙂

    beritanya bagus !

  • y ampun. . .
    trnyt kyk gt y org korea???
    tp untung aj thu bru eye-opener akn ap yg trjd di korea. . .
    gpp deh. . .
    i still love korea!!!!!!
    hehe
    XD~

  • Waduh..tenyata gitu ya
    padahal aku udah berniat buat ngelanjutin S2 disana dan dah mulai cari2 university dsn denger info ini jd agak sedikit pesimis…
    kira2 bisa gak ya hidup ditengah diskriminasi seperti ntu
    aduh jadi bingung…n ragu nie cingu

    • dari dulu udh tau kalo Korea emank kyk gitu…makax nggak minat tinggal disana…..kekekek

  • Trus apa gunanya mereka promo wisata visit Korea ato yang Infinite Seoul ke negara2 lain termasuk ke Asia Tenggara. Hmm.. -_-

    • setau aku sich kalo touris yg cmn berlibur/berwisata nggak kn diskriminasi tp yg tinggal disana aja yg kena diskriminasi…..

  • diskriminasi ternyata kental di korea ya,
    bener tuh ; mereka ras yang homogen, beda sama kita yang beragam & lebih socialy

  • Aq kenal sama seorang WNK di tempatku. Dia emang mandang rendah orang indonesia. Seenaknya nyuruh-nyuruh orang. Setelah ditolong sekali, terus minta berkali-kali. aq cuma berharap tidak semua orang Korea seperti dia.

  • Hhhmmn..jd agak miriz ngebayanginnya, tp smua itu jg trgantung pembawaan dan pinter2nya qt brsosialisasi dsna.. so,postf thinking j chingu..

  • aduuh jd takut nie prgi k’korea
    law kek gini.tp mdh2an ja gag smw org korea
    kek gitu.amiinn
    artikelx bagus
    saia suka saia suka saia suka 🙂

  • Untg aq g jd ksna,stl tau kalo org asia tenggara kalo nyari krj dsna sulit, , ,tp tmenq wnk dsna orgx baek,pnh aq mta tlong dy btin aq cyworld
    paling enak jg dinegeri dwe

  • yah eye-openernya bagus. itu tandanya kita harus tetep cinta negara kita sendiri. ini adalah negara yang paling cocok sama kita. walau artis korea jauh lebih ganteng dari teungku wisnu atau irfan bachdim. tapi teteplah i love indonesia. kebudayaan mereka yang terlalu tertutup juga ga bagus. dan hanya membuka buat orang-orang kaya doang. bener” deh.

  • gw cinta korea tapi jujur gw lebih cinta Indo,merasa b’untung tinggal d’tempat banyak k’budayaan & orang2 yg beda2
    jadi mikir dua kali nih mau tinggal d’Korea

  • emang lebih enak tinggal di kampung halaman sendiri..
    tapi denger2 klo qt jd TKI disana lebih dihargai ketimbang jd TKI di Arab ma Malaysia.. g ada penyiksaan gitu…
    tp mungkin mereka emang nyiksa nya lewat pandangan mata hahah~

    tapi ini cuman crita sedihnya sebetulnya mungkin az banyak crita bagus juga yg g terlalu terungkap..
    mungkin dengan tinggal disana qt bisa tau kenyataan yg ada…

  • gimana tar kalo gw kawin sama donghae trus tinggal di mokpo ya.. pasti diplototin terus sama org2 dsana… >.<
    *donghae : sapa juga yg mo kawin sama lo*
    *elfishy : *ngakak guling* *
    *gw : T_T *

  • mama aku dulu pernah kerja di perusahaan korea,,
    mama aku ga dibolehin sholat sama sekali, tpi sama mama aku dilawan, terus dikasih pengertian m mama aku, akhir’a dblehin, kta mama aku seh i2 krn kbnyakan orang korea itu g punya agama, jd mrk ga ngerti,,
    maka’a pas aku suka k-drama m k-pop, mama aku rada ga suka,,

  • gw gk tau klo di korea kyk gtu, masi ada diskriminasi buat org asia tenggara, klo di eropa kyk perancis gtu masi ad seh dikit2, contohnya mreka kdang gk mau ngomong bhs.inggris klo sama org asing, mau nya kita pake bhs mereka.
    tp yg gw tau di negri kita ini keramahan org indonesia emng udh mendunia, abis gw pulang ke indonesia di airport pegawainya rata2 kasi senyum semua, dan itu hal yg belum gw temui di negri2 org lain…

  • wwahhh…
    mbacany aja jadi sakit hati n’ miris

    semoga para anak2 boyband gag pda kayak gitu yya ??

    kita ttu sama..,
    bedannya kalian kulitnya bewarna putih susu sedangkan orang asia tenggara berkulit coklat tropis.., bule aja pengen kulit kaya kita*,, samppe pda rella panas2an di bali hhehe .,

  • sedih bacanya T_T
    duh kenapa sih harus ada diskriminasi
    kita kan sama2 manusia cuma beda ras aja
    tuhan ciptakan manusia dgn beragam jenis kan itu lebih baik coba kalo org selurh dunia sama2 semua. kan ngebosenin gitu….malah aneh jdinya
    ya ampun org korea teknologi canggih tapi msh ada aja yg sempit pikirannya.sungguh kecewa….
    moga aja my yong2 gak kayak gituuu huhuhu…
    heran ama org korea. kulit coklat aja dipermasalahin. gak liat apa org2 bule (CR9) nyoklatin kulitnya panas2 berjemur kyk ikan asin, supaya kyk org indonesia. setauku coba deh perhatiin lagu2 barat suka ada lirik yg nyebutin sexy brown skin, kayaknya gak ada deh yg nyebut sexy white skin. hehehe

  • Emang org korea kyk gtu.
    Thn lalu aku ma tmn ku ke korsel buat cri2 tmpt kul dsna,tp ga jd org sna ampun dah sombgnya.Trus orang korea tuh susah bhs inggris,klu dblg d bwh rta2 soalny kmi pernah ke tmpt mkn gtu buat msan mie(krna cma mie yg ku rsa halal) pke bhs inggris eh yg jualan diam aja kyk org Oon gtu,Tpi buat yg mau tggal d sna untk wktu lma ga usah pesimis,n klu mau aman dan nyaman di sna minimal hrs mahir bhs korea aja n korea tuh negara yg indah loh,gak klh ma indo.

  • setuju tuh sama pendapat penulisnya.
    orang korea semua cenderung setipe, paling kalo kamu asalnya beda kayak dari Seoul atau Daegu atau Busan paling beda dialek aja, kalo Asia Tenggara hidup biasa dengan keberagaman. Ini itu beda udah biasa.

    Sempet juga baca artikel orang yg abis studi di Korea, dia cewek berjilbab dia bilang orang yg dia temui disana kelihatannya cuek aja sama dia yang berjilbab dan dia ngerasa nyaman disana, shock culture sih iya tapi gak ada yang bikin dia gak nyaman karena dia berkerudung. Mungkin ini juga contoh kalo disana juga ada yang ‘terlalu’ ingin tahu dan picky ada juga yg, “Oh, dia beda, but who care?” gitu…

  • Yaelah, gimana sih orang Korea nih ?
    Kok kayaknya jijik banget sama kita (orang Asia Tenggara) ?
    Kami juga manusia, kaleee …
    Jangan sombong begitu, menganggap kami begitu rendah …
    *Ini pesen bakal sampai nggak ya ke Presiden Korsel ?*

  • INDONESIA *prokprokprokprok* 3X….

    untung WNK yang gw kenal bae,,,

    tapi pernah ngobrol gitu ma sopir taksi *driver’a ganteng bo..”
    kata dy kalo WNK cowo yang masih muda ntu orang nya PELIT,,beda ma WNAsing lainnya..

    cckcckkk ternyata diskriminasinya gak hanay dia lakukan di negara’a,,di negri orang aja jg nglakuin diskriminasi..

    OPPA OPPA SUJU jg gitu ga yahk??? :’?

  • memang indonesia lahh negara yang paling ramah sedunia,,,, kalau kata abang aku yang pernah ke korsel,, orang korea itu perhitungan,,, pendiam (enak juga sih katanya kalau diajak ngobrol) plus budaya mabuk (soju) dan kasar2,,,,

  • pertama karena mereka homogen, jadi ga terbiasa dengan ras lain. mereka juga terobsesi dengan kulit putih.
    kedua, kebanyakan dari mereka tidak beragama dan menjadikan hedonisme dan duniawi sebagai tolak ukur. contoh….liat di drama. tokoh utama cowok selalu kaya raya, bos, dan tampan. perempuan sederhana harus makeover baru ada yg naksir.
    ketiga, mereka terlalu cinta ras mereka sendiri. sehingga merasa tidak perlu berhubungan dengan ras lain yang mereka anggap kurang indah. i love Indonesia

  • aku kpopers dan gila Korea. tapi aku tahu aku punya ribuan alasan untuk tetap mencintai negriku beserta selebritinya meski ga sebening K-artist. karena aku tahu pasti kenapa korean pada bening2 begitu. itu karena orientasi mereka dunia. harta, kecantikan, popularitas. sekarang kalian paham kenapa, artis kita pendek, kakinya gede, pipinya ga mulus. itu karena kita Indonesia menghargai seniman bukan cuma dari penampilan tapi dari hasil karya mereka.
    Proud Indonesian!!

  • Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: